Tekan Penyebaran Covid-19, Pemko Batam Bersama Forkompinda dan Tokoh Agama Sepakat Perketat Prokes - Info Kepri

Info Kepri

Info Kepri

Search This Blog

Popular Posts

Technology

Tekan Penyebaran Covid-19, Pemko Batam Bersama Forkompinda dan Tokoh Agama Sepakat Perketat Prokes

Tekan Penyebaran Covid-19, Pemko Batam Bersama Forkompinda dan Tokoh Agama Sepakat Perketat Prokes
Share it:




BATAM, Infokepri.com – Walikota  Batam,  Muhammad Rudi memimpin rapat koordinasi terkait pengetatan protokol kesehatan (Prokes) yang digelar di Dataran Engku Putri, Selasa (4/5/2021).
Turut hadir dalam rapat koordinasi itu, Ketua DPRD Kota Batam, unsur Forkompinda, sejumlah kepala OPD,  dan Tokoh Agama.

Pada kesempatan itu, Walikota Batam, Muhammad Rudi mengatakan pengetatan protokol kesehatan akan terus dilakukan Pemko Batam guna mencegah penyebaran Covid-19. Kebijakan ini juga didukung penuh oleh Forkopinda dan juga para tokoh agama.

Muhammad Rudi yang juga Kepala BP Batam mengatakan penyebaran kasus Covid-19 masih terus terjadi saat ini. Bahkan mengalami peningkatan  dalam beberapa bulan terakhir. Karena perlu terus ditingkatkan pengawasan protokol kesehatan.

"Tidak hanya di masjid atau rumah ibadah saja yang akan kita tingkatkan pengawasannya, tapi semua titik-titik yang banyak dikunjungi masyarakat," kata Rudi saat
Rudi juga mengatakan akan mengerahkan seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) yang ada di lingkungan Pemko Batam untuk turun ke lapangan. Melakukan sosialisasi dan mengingatkan masyarakat agar selalu menjalankan protokol kesehatan.

Tekan Penyebaran Covid-19, Pemko Batam Bersama Forkompinda dan Tokoh Agama Sepakat Perketat Prokes

Para ASN ini akan disebar di pasar, mal dan juga masjid-masjid untuk melakukan pengawasan. Sehingga jika ada masyakat yang melanggar protokol kesehatan bisa langsung dingatkan.

"Saya minta untuk yang dimasjid mereka para ASN ikut salat di masjid-masjid tersebut, karena pegawai kita cukup banyak jadi nanti akan disebar," katanya.

Selanjutnya Satpol PP yang akan dibantu Polri, TNI, Ditpam BP Batam dan instansi pemerintah lainya juga akan terus melakukan patroli. Khususnya tempat makan dan restoran yang yang menerapkan protokol kesehatan.

"Kalau sudah tiga kali melanggar protokol kesehatan langsung ditindak tegas," katanya.

Jumlah kasus positif Covid-19 di Kota Batam mengalami lonjakan dalam beberapa bulan terakhir. Satgas Penanganan Covid-19 mencatat ada tambahan sekitar 2000 kasus baru dalam empat bulan terakhir.

Data Covid-19 di Kota Batam saat ini total jumlah kasus positif sebanyak 7.399 orang, dari jumlah tersebut sebanyak 6.532 orang telah sembuh dan sebanyak 161 orang meninggal dunia. Sedangkan sisanya sebanyak 706 orang sedang dirawat.

Ketua DPRD Batam, Nuryanto mengatakan secara kelembagaan pihaknya mendukung penuh pengetatan protokol kesehatan. Mengingat saat ini hampir semua Kecamatan yang ada di Kota Batam merupakan zona merah.

"DPRD Batam siap mendukung kebijakan Pemko Batam, yang penting ada pemberitahuan kepada kami," kata Nuryanto.

Sementara itu, Kapolresta Barelang Kombes Pol Yos Guntur mengajak masyarakat untuk selalu mengikuti imbauan pemerintah. Pasalnya kasus Covid-19 di Batam saat ini belum berakhir.

"Percayalah kepada pemerintah bahwa ini merupakan cara terbaik untuk mencegah Covid-19. Tak akan mungkin pemerintah menjerumuskan rakyatnya," kata Yos.

Rapat koordinasi penanganan Covid-19 tersebut dihadiri oleh seluruh Forkompinda Batam, tokoh agama, tokoh masyarakat serta seluruh pejabat dilingkungan Pemko Batam.
(Ril)

Share it:

Batam

Post A Comment: