PIDI 4.0 Diluncrukan, Amsakar Harap Startup Batam Semakin Berdaya Saing - Info Kepri -->
Trending News
Loading...
PIDI 4.0 Diluncrukan, Amsakar Harap Startup Batam Semakin Berdaya Saing

PIDI 4.0 Diluncrukan, Amsakar Harap Startup Batam Semakin Berdaya Saing

PIDI 4.0 Diluncrukan, Amsakar Harap Startup Batam Semakin Berdaya Saing
Wakil Walikota Batam, Amsakar Achmad Menghadiri Peluncuran Pusat Industri Digital Indonesia (PIDI) 4.0 Yang Digelar di Jakarta Pada Kamis (2/12/2021) Secara Virtual (Fhoto : Ist)

BATAM, Infokepri.com  - Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Erlangga Hatanto dan Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita menghadiri peluncuran Pusat Industri Digital Indonesia (PIDI) 4.0 yang digelar di Jakarta, Kamis (2/12/2021).

Percepatan penerapan industri 4.0 bertujuan mendukung pertumbuhan perekonomian nasional dan memacu daya saing di kancah global. Hal ini ditandai dengan adanya peta jalan Making Indonesia 4.0 sebagai arah dan strategi Indonesia dalam merevitalisasi sektor industri manufaktur, sekaligus mewujudkan visi besarnya menjadi bagian dari 10 negara yang memiliki perekonomian terkuat di dunia pada tahun 2030.

Sebelum diluncurkan, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita pada  Selasa (30/11/2021) lalu mengatakan Kementerian Perindustrian menginisiasi pembangunan PIDI 4.0 sebagai wujud nyata mewujudkan penerapan Making Indonesia 4.0.

“ PIDI 4.0 merupakan solusi satu atap dalam percepatan transformasi industri 4.0 di Indonesia dan menjadi jendela Indonesia 4.0 untuk dunia. Saat ini, PIDI 4.0 dikelola oleh Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kemenperin,” katanya.

Berlokasi di Permata Hijau, Jakarta Selatan, Gedung PIDI 4.0 berdiri di atas lahan seluas 12.957 m2 dengan luas bangunan 17.600 m2. 

"Gedung PIDI 4.0 dirancang menerapkan konsep smart building sehingga pengelolaan gedung lebih efisien dan terkontrol terutama dalam segi keamanan, penggunaan energi, dan pemanfaatan fasilitas," katanya.

Ia menyebut merujuk pada konsepnya, PIDI 4.0 memiliki lima pilar atau layanan utama. Pertama, sebagai Showcase Center. Tujuannya untuk meningkatkan kesadaran masyarakat atau pelaku industri tentang pentingnya industri 4.0 dan menyajikan pengalaman nyata di sektor manufaktur dalam penerapan digitalisasi pada lini produksinya.

Kedua, menjadi Capability Center, yakni pusat pelatihan untuk meningkatkan keahlian kepada para tenaga kerja industri dan aparatur sipil negara (ASN) terkait implementasi industri 4.0.

Ketiga, sebagai Ecosystem for Industry 4.0 atau tempat kolaborasi pengembangan implementasi industri 4.0. Keempat, Delivery Center, tempat pendampingan industri dalam bertransformasi menuju industri 4.0.

Kelima, Engineering and AI Center yang membantu permasalahan industri dengan teknologi rekayasa dan kecerdasan buatan (Artificial Intelligence).

Sementara Wakil Wali Kota Batam Amsakar Achmad yang menghadiri peluncuran Pusat Industri Digital Indonesia (PIDI) 4.0 yang digelar di Jakarta pada Kamis (2/12/2021) secara virtual mengatakan substansi dari peluncuran PIDI 4.0 itu bagaimana agar industri digital dapat  terkoordinasi secara baik dalam sebuah pusat layanan.

Ia menyebut kegiatan tersebut juga untuk mendorong pertumbuhan atau produktivitas startup Indonesia, terkhusus Batam,  untuk lebih berdaya saing di kancah global. Sehingga memberikan nilai positif dan nilai ekonomi bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia.

"Menko Erlangga tadi mengatakan bahwa pusat industri digital indonesia ini merupakan media untuk menumbuh suburkan digitalisasi industri di era 4.0 ini," ucapnya.

Sederhananya, kata Amsakar, pusat digital ini diresmikan sebagai wadah bagi pelaku ekonomi digital mengembangkan diri.

(MC)
 

Iklan Atas Artikel


 


Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2


 

Iklan Bawah Artikel