Nakhodai DMDI Kepri, Walikota Rudi Siap Angkat Derajat Kaum Melayu dan Dunia Islam - Info Kepri -->
Trending News
Loading...
Nakhodai DMDI Kepri, Walikota Rudi Siap Angkat Derajat Kaum Melayu dan Dunia Islam

Nakhodai DMDI Kepri, Walikota Rudi Siap Angkat Derajat Kaum Melayu dan Dunia Islam

Nakhodai DMDI Kepri, Walikota Rudi Siap Angkat Derajat Kaum Melayu dan Dunia Islam
Presiden DMDI, TYT Tun Seri Setia Dr. H. Moch Ali Bin Mohd Rustam menyerahkan bendera petaka kepada Rudi saat dilantik menjadi Ketua DMDI Provinsi Kepri (Ist/Infokepri.com)

By Andi
BATAM, Infokepri.com
  - Walikota Batam Dato' Setia Amanah H. Muhammad Rudi, dilantik sebagai Ketua Umum Dunia Melayu Dunia Islam (DMDI) Provinsi Kepri masa khidmat 2023-2026 pada Selasa (25/7/2023) di Swiss-Bel Harbourbay Batam.

Pria yang juga menjabat sebagai Kepala BP Batam ini bersama pengurus DMDI Kepri dilantik langsung oleh Presiden DMDI, Tuan Yang Terutama (TYT) Tun Seri Setia Dr. H. Moch Ali Bin Mohd Rustam dan dihadiri Ketua Umum DMDI Indonesia, Datok Said Aldi Al Idrus.

Usai resmi dilantik, Ketua Umum DMDI Provinsi Kepri, Dato' Setia Amanah H. Muhammad Rudi, meminta para pengurus yang dilantik mampu mencurahkan tenaga dan pemikirannya demi DMDI Kepri.

"Semoga, Pengurus baru DMDI bisa membawa DMDI lebih berjaya di Kepri," ujar Rudi.

Rudi melanjutkan, setelah mendapat tanggung jawab besar ini, dirinya meminta doa dan restu ingin segera membentuk kepengurusan DMDI se-Provinsi Kepulauan Riau dengan mengajak dan menggandeng tokoh-tokoh Melayu Islam yang masih turut aktif berperan menghidupkan budaya Melayu di daerah Provinsi Kepulauan Riau.

"Ada beberapa hal yang menjadi perhatian saya mengenai pandangan masyarakat tentang kemelayuan itu selalu identik sebagai simbolik dengan pakaian atau adat dan slogannya saja. Jauh dari itu, kemelayuan sejatinya mencerminkan keyakinan dan sikap yang mesti dibarengi dengan perbuatan yang Islami," ujarnya.

Ke depan, Rudi ingin kepengurusan DMDI disejalankan menjadi organisasi berbasis kultur Melayu dan Islam yang besar, dapat berbaur dengan masyarakat dalam menyerap aspirasi-aspirasi melalui tokoh-tokoh Melayu.

"Yang tujuannya tentu untuk mengangkat tuah, derajat, harakat, serta martabat kaum Melayu dan dunia Islam yang ada khususnya di Provinsi Kepulauan Riau," tegas Rudi.

Ia melanjutkan, sebagai ketua, ia menegaskan bahwa hal itu merupakan tanggung jawab dan amanah besar bagi dirinya. Untuk itu, ia mengajak pengurus untuk bisa bersama menguatkan nilai agama, dan budaya Melayu menuju masyarakat berkarakter.

"Yakni masyarakat yang berbeda-beda tapi menyatu dalam mengikat kerja sama. Mematuhi peraturan yang ada serta memiliki nilai kebudayaan, nilai spiritual, nilai sosial, semangat gotong royong yang sejalan dengan nilai-nilai bangsa kita," ujarnya.

Apalagi, lanjut Rudi, DMDI merupakan organisasi yang memiliki visi misi untuk menyatukan semua orang Melayu yang tersebar di seluruh dunia. DMDI yang berdiri sejak 2000 di Malaka yang semula beranggotakan hanya 10 negara, kini sudah berkembang ke-23 negara.

"Saya juga menginginkan kehadiran DMDI tidak hanya untuk melaksanakan rencana programnya semata, akan tetapi juga dapat berpartisipasi aktif dalam kegiatan pembangunan daerah serta ikut berperan dalam mengatasi berbagai permasalahan sosial di Provinsi Kepulauan Riau. Karena saya yakin kiprah DMDI di Provinsi Kepulauan Riau tentunya bisa menjadi penghubung antara tuntutan ajaran agama dengan realitas kehidupan masyarakat daerah," katanya.

"Serta, menjadi jembatan pembangunan ekonomi, pendidikan, kesehatan, keagamaan, sosial dan budaya serta sektor lainnya. Karena saya yakin semua yang tergabung sosial Melayu," tambahnya.

Ia pun menyampaikan, DMDI memiliki beragam profesi dengan kelebihan masing- masing. Dan tiap-tiap anggota diharapkan dapat berkiprah sejalan dengan keahlian yang dimiliki dalam memberikan kontribusi.

"Saya mohon dukungan dari seluruh masyarakat agar amanah menjabat sebagai ketua DMDI Provinsi Kepulauan Riau dapat saya jalankan dengan sebaik-baiknya," ujarnya.

Ketua Umum DMDI Indonesia, Datok Said Aldi Al Idrus, menyampaikan bahwa Kepri adalah daerah yang sangat kental dengan Melayu. Ia berharap, pelantikan itu tidak hanya seremoni semata, melainkan terus mempererat ukhwah Islam, dan masyarakat Melayu di sejumlah negara.

"Kepri ini menjadi tempat Melayu yang utuh, proses pemilihan DMDI ini sudah sesuai dengan ketentuan. Kami yakin dan percaya amanat yang diberikan ke H Muhammad Rudi, dapat berjalan dengan lancar," ujarnya.

Senada, Presiden DMDI, TYT Tun Seri Setia Dr. H. Moch Ali Bin Mohd Rustam, menyampaikan selamat bagi ketua dan pengurus DMDI Kepri. Ia berharap, kehadiran pengurus baru ini mampu memperkuat dan memegang amanat yang diberikan.

Ia menegaskan, DMDI ini sudah tersebar di 23 negara di dunia. Ia bahkan menegaskan, keberadaan DMDI akan menambah martabat masyarakat Melayu.

"Selamat atas dilantiknya para pengurus DMDI Kepri, tak kan Melayu hilang di bumi," ujarnya.

Ketua Panitia Pelantikan DMDI Kepri, Jefridin Hamid, melaporkan bahwa dengan dilantiknya jajaran pengurus, mampu memberdayakan potensi masyarakat Melayu agar bertakwa kepada Allah dan menumbuhkan kecintaan terhadap Melayu dan Islam.

"Selamat para pengurus DMDI Kepri, terima kasih juga kepada semua tamu yang sudah hadir dalam prosesi pelantikan DMDI Kepri, kata Jefridin yang juga menjabat sebagai Sekretaris Umum DMDI Kepri tersebut. (An)

Editor : P Sipayung


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel